Just Another Sharing Part I: The Facts About Bus…

Naik bus itu ada enaknya dan tidak enaknya. Sejak pertama kali naik bus sampai sekarang, saya selalu menemui berbagai kejadian yang menarik. Dari kejadian – kejadian yang saya temui ataupun saya alami, saya bisa mendapatkan pelajaran berharga. Pelajaran yang mengajarkan saya untuk menjadi manusia yang lebih rendah hati, supaya senantiasa waspada, berempati kepada orang yang ada disekitar saya dan yang paling utama yaitu mensyukuri apa yang telah saya peroleh dalam hidup ini. Berikut ini saya adalah pengalaman – pengalaman saya selama naik bus dan saya ingin membaginya dengan teman – teman:

  1. Karena tidak sabar menunggu bus AC yang kosong dan ingin cepat sampai di rumah orang tua, saya pernah main langsung naik . Gak tahunya busnya penuh sesak dan untuk pertama kalinya saya berdiri dari Jembatan Baru Cengkareng sampai depan Kantor KPU. Rasanya???? Tidak terungkap dengan kata2.
  2. Saya pernah naik bus dari Slipi dan berdiri. Tiba – tiba cewe yg duduk di depan saya bangun dan menyuruh saya duduk. Tetapi karena saya kurang cepat, akhirnya kursi itu diambil penumpang lain. Lalu, cewe yg ngasih kursi itu, menegur penumpang tidak sopan itu. Dia ngomong gini: “Mbak, kok mba duduk sih? Saya kan kasih kursi saya buat ibu ini. Dia sedang hamil.” HA??? Saya kaget. Jadi saya ditawarin kursi karen saya dikira hamil??? Tidak disangka, karena badan yg gemuk dan perut yg besar, saya dikira  hamil??
  3. Ada untungnya juga jadi orang Batak. Waktu pulang kuliah, bus yang saya naik penuh sesak. Karena waspada dengan copet, saya berdiri dekat jendela dengan ransel yang saya taruh di depan. Tiba2 naik segerombolan orang. Insting saya langsung bilang supaya waspada. Dan, ternyata, mereka memang copet dan langsung berdiri di depan saya. Dan saya bisa merasakan, ada yang merogoh kantong saya dan saya langsung terkaget2. Saya pelototin mereka. Dan mereka pun kaget karena tidak menyangka saya tahu. Dan, ternyata…..mereka ngomong pake bahasa batak. Sebagai orang Batak, saya tahu dong mereka ngomong apa dan akhirnya, mereka tidak berhasil. Jadi, ini pelajaran berharga buat copet. Jangan pernah pake bahasa ibu di depan penumpang. Siapa yang tahu kalau penumpangnya berasal dari daerah yang sama…
  4. Saya sering mengalami kejadian hampir dicopet. Tapi sebagaimana pepatah, sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya jatuh juga. Ya, krn lengah, akhirnya saya kena juga. Dan akhirnya saya merasakan bagaimana dicopet. Kesal dan saya menangis. Tetapi sebagaimana orang Indonesia yang selalu bilang “untung saja…..” saya juga melakukan hal yg sama. Untung saja saya bawa uang cuma 7o ribu. Coba kalo banyak, tambah menjadi2 deh nangisnya. Hehehehehehe…
  5. Kalau lagi naik bus dan ketemu pria berwajah mesum dan ud mulai nempel2 ke penumpang cewe, saya nasihati agar langsung menjauh. Biasanya kalau bukan copet, itu pria yg bakal melakukan pelecehan. Kalau misalnya ketemu orang yang kayak gini mending langsung dihajar. Gak usah pake acara ngomong segala, karena biasanya mereka gak perduli semarah apapun kita.
  6. Sebelum tidur di bus, ada baiknya latihan cara tidur yg baik di bus. Hehehhehe. Biar gak malu2in gitu loh. Soalnya di bus, saya sudah melihat berbagai macam gaya tidur. Ada yg tidur, ilernya ke mana2, ada yg mulutnya terbuka lebar (ud kayak goa aja), ada yg badannya miring ke mana2, ada yg tidur tapi gak bergerak (gak tahu deh masih hidup ato ngak) dan ini yg hebat. Ada yg tidur sambil berdiri!!! Gak tahu deh caranya gimana…
  7. Kalau mau nawarin kursi buat orang yg diri, lihat2 dulu ya. Jangan sampai salah ngasih. Hehehehehe.. Saya pernah ngeliat anak muda ngasih kursinya ke ibu2 yg bawa anak. Eh, setelah dikasih, yg duduk ibunya, anaknya malah justru disuruh diri. Ckckckckc. Kalau anaknya sudah besar sih gak papa kali disuruh diri. Lah ini, anaknya masih kecil masa disuruh diri?? Anaknya perempuan pula. Kejadian lainnya, biasanya saya turun di slipi jaya. Waktu itu saya diri. Pas di depan MPR, ada penumpang yg memberikan kursinya pada saya. Eh tidak disangka2, jalanan macet total. Walhasil dia harus berdiri lebih dari 30 menit. Mudah2an dia tidak menyesal. 🙂
  8. Kalau mau duduk, lihat2 dan cium dulu bau orang yg duduk disebelah kita. Kalau terlalu bau, kita bakal sengsara. Terlalu wangi juga salah, karena bisa2 kita gak nafas. Saya pernah duduk sama bapak2 yg wanginya luar biasa. Kalau saya sih mending duduk sama orang yg gak bau, tapi juga gak terlalu wangi…..
  9. Kalau ada pengamen, saya sarankan hati2 juga. Kalau pengamennya baik sih gak papa. Tapi bagaimana kalau pengamennya galak? Nah, itu yg bikin keder. Ada kejadian menarik niy. Saya kan  memakai simbol keagamaan. Suatu malam ada pengamen yg menyanyikan lagu yg sesuai dengan agama yg saya anut. Karena saya tidak memberikan, pengamennya bilang gini ke saya, “mending kalungnya dicopot aja deh mbak”. Weitsss, baru kali ini saya disindir. Memangnya salah ya, kalo gak ngasih? Pernah juga saya ketemu pengamen yg ngamuk. Karna dari satu bus, dia hanya dpt Rp 3000 saja. Karna kesal, dia lemparkan semua uang itu ke seluruh penumpang. Ada juga pengamen karna gak banyak yg ngasih, dia memaki2 seluruh penumpang. ckckckckckck. Pernah juga ada pengamen yg bilang gini: “bagi yg ngasih, saya doakan masuk surga. bagi yg tidak ngasih, saya doakan masuk surga juga tapi belakangan masuknya”. wedew. aneh2 saja. Satu saran saya bagi penumpang yg sering dengar MP3 player. Kalau pengamen meminta uang dan kita tidak memberikan, tidak ada salahnya kita melepas earphone sebentar dan mengatakan maaf kepada mereka. Mereka akan merasa lebih dihargai.
  10. Setiap naik bus, jangan lupa bawa koran bekas. Kalau misalnya bus penuh dan kita terpaksa berdiri dan masih ada tempat dekat di tangga dekat bus, koran itu bisa kita pake buat alas duduk. Tapi saya pernah melihat ada penumpang yg bawa kursi kecil dan bisa dilipat. Boleh juga tuh idenya kalo misalnya gak kebagian duduk.
  11. Kalau naik bus, paling seram kalo ketemu orang yg ngaku2 baru keluar penjara. Yg ini niy yg bikin keder. Ada yg pernah pake acara nunjukin surat pembebasannya lagi. Kalau yg ini mah, mending angkat bendera putih. Saya mah kasih aja. Abis ngeliat tampang dan suaranya saja, ud bikin nyali ciut. Namun, kebenaran cerita mereka diragukan karna kejadian ini sudah sering terjadi di bus. Tapi, karena cara meminta mereka dgn cara memaksa, yah, kalo saya sih kasih saja.
  12. Saya selalu menemui berbagai jenis orang di bus. Saya melihat pengamen, pedagang, pengemis, dan lain2. Cara mereka meminta bantuan berbeda2. Berbagai versi cerita saya dengar. Ada yg baru kena PHK, ada yg keluar dari penjara, ada yg tidak kunjung mendapatkan pekerjaan dan masih banyak lagi. Pertemuan saya dengan mereka, mengingatkan saya, bahwa sudah sepantasnya saya mensyukuri apa yg saya miliki. Jangan pernah mengeluh atas apa yg kita miliki, tetapi justru sebaliknya. Syukurilah apapun yg kita miliki.

Sebenarnya masih banyak pengalaman  untuk saya bagi. Masalahnya saya sudah lupa. Nanti, kalau sudah ingat, saya bagi lagi. Semoga sharing dan tips ini bermanfaat buat teman2….^^

Advertisements

~ by Yuya_Chan on March 30, 2013.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: